Notice: Trying to access array offset on value of type bool in /home/u9471944/public_html/intren.id/wp-content/themes/publisher/includes/libs/bs-theme-core/theme-helpers/template-content.php on line 1178

Wajib Tahu, Inilah Lima Kelenteng Bersejarah di Indonesia

INTREN.ID, SURABAYA – Kelenteng menjadi tujuan utama bagi masyarakat Tionghoa sebagai sarana beribadah dengan memanjatkan doa kepada Tian (Tuhan YME).

Selain sebagai tempat beribadah, kelenteng kini bertambah fungsi sebagai tempat wisata yang bisa dikunjungi.

Mengenai kelenteng bersejarah di Indonesia sudah tidak diragukan lagi, sebab leluhur atau nenek moyang meninggalkan kelenteng ini kental dengan budaya yang masih melekat hingga saat ini.

Indonesia memang penuh dengan sejarah. Berikut lima kelenteng bersejarah yang tersebar di seantero nusantara.

1. Kelenteng Sanggar Agung Surabaya

Kelenteng yang diresmikan pada tahun 1999 memiliki sebutan lain yaitu Kelenteng Hong San Tang. Panorama Pantai Ria Kenjeren dan hutan bakau menjadi salah satu bagian yang unik dari kelenteng ini.

Berlokasi di Jalan Sukolilo No. 100, Surabaya Timur, dipersembahkan untuk Bodhisatwa Kwan Im Laut Selatan. Saat memasuki kelenteng ini, patung Sang Dewi Kwan Im langsung menyambut ramah pengunjung.

2. Kelenteng Boen San Bio Tangerang

Kelenteng yang dibangun oleh Lim Tau Koen difungsikan sebagai tempat untuk patung Dewa Bumi. Berdiri di atas lahan seluas 4.650 meter persegi, kelenteng ini memiliki tempat yang menarik karena terdapat petilasan seorang tokoh penyebar agama Islam di Jawa Barat, Raden Surya Kencana dan sang istri.

Maka dari itu, tidak hanya agama Konghucu yang bersembahyang. Umat Islam pun kerap kali datang ke kelenteng Boen San Bio untuk berziarah ke makam Raden Surya Kencana.

3. Kelenteng Tay Kak Sie Semarang

Jalan Gang Lombok memiliki kawasan pecinan terbesar yang ada di Jawa Tengah. Terdapat kelenteng yang mulanya digunakan untuk memuja Dewi Welas Asih Koan Sie Im Po Sat berubah menjadi tempat pemujaan berbagai Dewa-Dewi.

Kelenteng yang berdiri sejak tahun 1746 ini dijelaskan sejarah penamaan kelenteng yang artinya Kuil Kesadaran Agung oleh Kaisar Dao Guang (1821-1850) dari Dinasti Qing. Dari Kelenteng Tay Kak Sie, Anda bisa melihat replika perahu Laksamana Zheng He.

4. Kelenteng Kim Tek Le Jakarta

Kelenteng tertua di Jakarta dibangun pada tahun 1650 didirikan oleh Letnan Kwee Hoen mulanya dinamakan Koan Im Teng, rusak pada peristiwa tragedi pembantaian Angke.

Kelenteng itu diperbaiki kembali oleh Kapten Oie Tjhie kemudian nama diganti menjadi Kim Tek Le yang artinya kebajikan emas.

5. Kelenteng Ban Hing Kiong Manado

Kelenteng Ban Hing Kiong memiliki makna sebagai suatu tempat ibadah istana Tuhan dan memiliki berkah yang melimpah. Diresmikan pada tahun 1819, sempat terjadi pemugaran pada beberapa tahun.

Simbol-simbol suci yang menyambut pengunjung saat memasuki kelenteng ini salah satunya, Hong Tiau U Sun Kok Thay Ping An yang artinya hujan dan angin selaras, rakyat dan negara damai. Kelenteng ini sebagai bukti tingkat persatuan masyarakat Sulawesi Utara yang sangat tinggi. (red)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.