PGN Gotong Royong Bersama Stake Holders Produsen Oksigen Medis, Salurkan Bantuan Hadapi Covid-19 di Jawa

INTREN.ID, JAKARTA – PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) sebagai subholding gas dari Holding Migas PT Pertamina (Persero) terus berkomitmen membantu pemerintah dalam rangka penanganan pandemi Covud-19 melalui program Pertamina Peduli. Kali ini PT Pertamina Gas (Pertagas), PT Pertagas Niaga, dan PT Gagas Energi Indonesia (Gagas) memberikan bantuan oksigen medis dan oxygen storage medis (tabung penyimpanan oksigen).

Pertagas telah membentuk Tim Tanggap Darurat Bantuan Oksigen guna persiapan, perencanaan, pelaksanaan dan monitoring menyerahkan bantuan ke wilayah Jawa Tengah dan Yogyakarta. Di Jawa Tengah, total 14,8 ton oksigen diserahkan ke RSUD Loekmono Hadi, RSUD Dr R Soedjati Soemodiardjo, RSUD RAA Soewondo, dan RSUD Dr Soetrasno. Sedangkan di Yogyakarta, total bantuan sebanyak 15,1 ton oksigen diserahkan di RSUD PAU Hardjolukito, RS Panti Rapih, PKU Muhammadiyah Yogyakarta, RSUD Bantul, RS PKU Bantul, dan RS PKU Gamping.

Penyerahan bantuan oksigen medis ini menggandeng sejumlah stake holders, seperti Samator Group yakni PT Aneka Gas Industri Kendal, dan PT Samator & Industri Yogyakarta untuk distribusi bantuan ke rumah sakit. Untuk penyediaan gas dan transportasi bekerja sama dengan PT Etkom Inti Energi, serta Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan Satgas Oksigen Jawa Tengah untuk data support dan kebijakan distribusi.

Kemudian PT Pertagas Niaga melakukan konversi LNG trucking idle sebanyak enam unit selama dua bulan untuk pengangkutan dan pendistribusian oksigen ke berbagai rumah sakit di Jawa.

Turut bekerja sama dengan Pemprov DKI Jakarta dan Samator, PT Gagas menyerahkan bantuan oxygen storage diserahkan ke RSUD Kramat Jati, Jakarta Timur. Oxygen storage yang diberikan sebanyak empat tabung dengan masing-masing kapasitas tabung sebesar 175 liter.

Sekretaris Perusahaan PGN, Rachmat Hutama mengungkapkan, Subholding Gas Group berupaya mengerahkan kapasitas yang dimiliki untuk turut membantu upaya peningkatan suplai oksigen medis. Atas imbauan dari Pertamina, bantuan oksigen diserahkan karena meningkatnya kasus Covid-19 di Operation East Region yang mencakup Provinsi DKI Jakarta, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta, dan Jawa Timur.

Kondisi persebaran Covid-19 mengalami lonjakan kasus positif pada pada minggu ke-3 bulan Juni 2021 yang mencapai lebih dari 20.000 kasus per hari dan semakin banyak jumlah pasien yang harus dirawat di ICU serta mengakibatkan tingginya okupansi rumah sakit rujukan Covid-19.

“Kondisi operation east region yang berada di Jawa rata-rata bed occupancy ratio (BOR) isolasi dan ICU nasional mencapai 73 persen di mana untuk DKI Jakarta, Jawa Barat, dan Jawa Tengah mencapai lebih dari 90 persen. Konsidi tersebut mengakibatkan kebutuhan pasokan oksigen untuk rumah sakit di seluruh provinsi di Jawa meningkat pesat,” kata Rachmat.

Berdasarkan data dari Ditjen Industri Kimia, Farmasi, dan Tekstil Kementerian Perindutrian, kebutuhan oksigen medis saat ini menjadi 800 ton per hari atau naik 69,3 persen dibandingkan kondisi normal. Santer diberitakan pula di media bahwa harga oksigen medis juga mengalami kenaikan.

Rachmat berharap, bantuan oksigen medis juga sebagai wujud nyata semangat Energizing You Pertamina dan gotong royong sebagai bagian dari holding migas dalam menghadapi peningkatan kasus Covid-19. Beberapa waktu lalu juga telah rilis imbauan dari Kementerian Kesehatan bagi supplier oksigen untuk meningkatkan kapasitas oksigen medis.

“Pasokan oksigen di rumah sakit semakin berkurang, sedangkan kebutuhannya sangat dibutuhkan di saat-saat seperti ini. Semoga bantuan dari Subholding Gas Group dapat membantu penyediaan suplai oksigen medis. Kita juga sama-sama berdoa dan beriktiar agar situasi darurat Covid-19 ini segera berakhir,” ujar Rachmat. (***)

Editor: Guntur Marchista Sunan

Get real time updates directly on you device, subscribe now.