Kapolri Apresiasi Kinerja Tim Satgasus dalam Pengungkapan Kasus Narkoba

INTREN.ID, JAKARTA – Kapolri Jenderal Polisi Idham Azis mengapresiasi kinerja tim Satuan Tegas Khusus (Satgasus) Bareskrim Polri yang telah melakukan beberapa pengungkapan narkoba dengan jumlah besar. Pengungkapan terbaru narkoba jenis sabu-sabu jaringan internasional sebanyak 402 kg di Sukabumi, Jawa Barat, yang dipimpin Kombes Herry Heryawan.

“Saya apresiasi atas kerja tim yang mampu mengungkap ini. Saya tekankan jangan segan untuk beri tindakan tegas kepada para bandar,” ujar Idham, Kamis (4/6/2020).

- ADVERTISEMENT -

Pria yang pernah menjabat Kapolda Metro Jaya ini menegaskan Korps Bhayangkara berkomitmen untuk memberantas narkoba sekaligus memeranginya. Keseriusan Polri untuk memberangus barang haram perusak anak bangsa itu ditunjukkan dalam data pengungkapan tindak kejahatan extraordinary ini dalam kurun waktu Januari-Juni 2020.

“Selama enam bulan, total 6,9 ton narkotika yang digagalkan. Itu artinya sudah 27 juta masyarakat yang berhasil diselamatkan Polri dari bahaya narkoba,” sebut jenderal bintang empat itu.

Idham mengungkapkan, jajarannya dalam kurun waktu dua pekan berturut-turut telah berhasil mengungkap penyelundupan sabu dari jaringan narkoba international yakni 821 kg di Serang, Banten pada Sabtu (23/5/2020) dan hari ini Kamis (4/6/2020) 402 kg. Jika ditotal kurang lebih seberat 1,2 ton.

“Kalau tidak dicegah, berapa banyak generasi muda kita yang akan kena dampak narkoba,” ungkapnya.

Idham menegaskan, Polri tak akan pernah mengendurkan langkah-langkah pencegahan dalam rangka memberantas dan memerangi narkoba. Bahkan, dia mengaku telah memerintahkan kepada jajaranya agar tidak segan melakukan tindakan tegas terukur atau tembak mati kepada para bandar narkoba jika melawan petugas.

“Polri terus berkomitmen untuk memberantas narkoba dan tidak segan-segan melakukan tindakan tegas dan terukur terhadap bandar-bandar narkoba,” tandas mantan Kabareskrim Polri itu.

Dalam kurun waktu Januari hingga Juni 2020, Kepolisian Negara Republik Indonesia selain berhasil menggagalkan 6,9 ton narkoba yang terdiri dari 3,52 ton sabu, 3,35 ton ganja, 55,26 tembakau gorila dan
552.427 butir pil XTC, juga telah mengungkap 19.468 kasus tindak pidana dengan total tersangka sebanyak 25.526 orang. (***)

Editor: Lukman Maulana

Get real time updates directly on you device, subscribe now.