Jihan Wu, Pendiri Bitmain Technologies, Perusahaan Chip Mining Bitcoin Terbesar, dan Perusahaan Keuangan Kripto Matrixport

INTREN.ID, BEIJING – Miliarder berusia 36 tahun ini membantu membangun perusahaan chip terbesar di dunia untuk penambangan Bitcoin ini. Sekarang mengepalai perusahaan keuangan kripto bernilai miliaran dolar. Dialah Jihan Wu, pengusaha asal Tiongkok.

Wu mengungkapkan bagaimana dia mengantongi kekayaannya dan mengapa dirinya optimistis tentang masa depan Decentralized Autonomous Organization (DAO).

Wu adalah miliarder kripto berusia 36 tahun yang dikenal luas sebagai salah satu pendiri Bitmain Technologies, produsen penambangan chip Bitcoin terbesar di dunia, memimpin perusahaan keuangan kripto Matrixport, dengan pencapaian status unicorn hanya dalam waktu dua tahun setelah diluncurkan di Singapura pada tahun 2019.

Ketenaran Wu ini jauh melampaui target kewirausahaannya. Wu yang berasal dari Negeri Tirai Bambu, dianggap sebagai orang pertama yang menerjemahkan whitepaper Satoshi Nakamoto tentang Bitcoin ke dalam bahasa Mandarin pada tahun 2011. Dia juga diberikan kepercayaan untuk mendirikan “Babite”, situs komunitas Bitcoin daring pertama di Tiongkok.

Tidak seperti penggemar kripto lainnya yang terperangkap dalam jebakan setelah membaca whitepaper terkenal tersebut, Wu mengaitkan rasa optimismenya dengan membaca buku tentang sejarah moneter dan bergabung di forum daring seperti Bitcointalk.

Berdasarkan pengalamannya, dia menyadari bahwa orang sudah begitu terbiasa dengan konsep mata uang yang didukung pemerintah sehingga menurut mereka mata uang apa pun yang tidak didukung oleh pemerintah tidak akan berfungsi.

“Untungnya waktu kuliah, saat saya tertarik pada suatu subjek, saya membaca banyak buku sejarah moneter, jadi saya memahami bahwa hal itu terjadi berulang kali dalam sejarah,” kata Wu, mengacu pada penemuan investasi uang pribadi.

Intinya, dia melihat Bitcoin sebagai bentuk investasi uang pribadi yang resmi melalui teknologi internet publik, di mana orang dengan pemikiran yang sama dari seluruh dunia dapat berdiskusi berdiskusi tentang ide tersebut dan mengambil tindakan tentang hal itu.

“Saya masih ingat, pada tahun 2011, saat saya mendaftar di forum Bitcoin, hanya ada puluhan ribu pengguna. Pada waktu itu, Tiongkok memiliki populasi sebanyak 1,4 miliar, tetapi peserta dari negara kami tersebut dalam komunitas Bitcoin kurang dari 100 orang,” kata Wu.

Menurutnya, komunitas itu sangat aktif. Ada banyak postingan yang membahas berbagai aspek Bitcoin. “Orang-orang mulai memperdagangkan Bitcoin dan mengumpulkan dana untuk mendukung aktivitas eksplorasi,” ujarnya.

Penambangan Bitcoin, Dulu dan Sekarang

Terpesona oleh “awal Bitcoin yang fantastis,” Wu memutuskan untuk menghentikan studinya dan ingin menjadi akuntan publik bersertifikat. Untuk mengumpulkan sebanyak mungkin cryptocurrency, dia memulai upaya yang sulit untuk mengumpulkan dana dari teman dan keluarga.

“Sangat sulit untuk meyakinkan mereka,” katanya sambil bercanda. Menurut Wu, ada tiga sumber pendanaan yaitu teman, keluarga, dan orang bodoh. “Pada dasarnya, mereka mempercayai Anda, bisnis Anda, koneksi Anda, dan siapa Anda sebenarnya,” sambungnya.

Pada pertengahan 2011, Wu berhasil mengumpulkan cukup uang untuk membeli 900 Bitcoin. Namun, dia belum cukup puas hanya dengan “memiliki” mata uang digital.

Tidak lama setelah itu, ia mulai berinvestasi di startup penambangan Bitcoin dan menjadi investor swasta terbesar di ASICMiner, penyedia aplikasi rig pertambangan sirkuit Bitcoin yang terintegrasi secara khusus. Perusahaan itu dulunya menyumbang lebih dari 50 persen dari tingkat Bitcoin hash dan menghasilkan pengembalian investasi sebanyak 1.000 kali.

“Pada saat itu, penambangan Bitcoin sangat menguntungkan sehingga setiap blok dapat menghasilkan 25 hingga 50 Bitcoin,” katanya.

Pada akhirnya, keuntungan dari investasi di ASICMiner memungkinkan Wu untuk mendirikan Bitmain Teknologi bersama Micree Zhan pada tahun 2013. Pada tahun 2018, perusahaan ini berkembang menjadi perusahaan chip komputer terbesar untuk penambangan Bitcoin, dengan pangsa pasar 75 persen, menurut Forbes Asia, mengutip Frost & Sullivan.

Seiring pertumbuhan perusahaan, Wu dan Zhan mulai tidak sependapat tentang arah strategi perusahaan. Pada tahun 2019, Wu mengundurkan diri sebagai co-CEO dan secara resmi keluar dari Bitmain tahun lalu. Wu, yang masih mempertahankan sedikit saham di perusahaan tersebut, menolak berkomentar lebih lanjut tentang kesepakatan Bitmain.

Meskipun penambangan Bitcoin mencetak kekayaan Wu, sektor ini sekarang menjadi lebih ke arah “tradisional” dibandingkan dengan pasar kripto lainnya. Dari sudut pandangnya, sektor ini sebagian besar terdiri dari perusahaan arus kas yang secara aktif menginvestasikan modal mereka ke dalam inisiatif inovasi baru di ruang blockchain.

Namun, penambangan Bitcoin tradisional mungkin tampak terlihat seperti yang saat ini, di mana intensif energi praktek terus menghasilkan kontroversi. Karena mekanisme konsensus bukti hasil kerja Bitcoin membutuhkan peralatan canggih dengan tenaga listrik yang kuat untuk menghasilkan lebih banyak Bitcoin, beberapa pemerintah telah menindak operasi penambangan Bitcoin untuk mengurangi pemborosan listrik.

Wu tentunya meyakini bahwa nilai dari penambangan bukti hasil kerja lebih tinggi dari listrik yang digunakan dalam proses. Dia mengungkapkan bahwa saat ini terdapat banyak peralatan pertambangan yang menggunakan tenaga air, tenaga angin, matahari, dan bentuk energi terbarukan lainnya.

Pembiayaan Kripto untuk Para Antusias Kripto

Saat ini, Wu masih menjabat sebagai ketua Bitdeer Technologies, platform penambangan yang merupakan hasil dari pemisahan (spin off) Bitmain. Dia juga berencana untuk mendaftarkan sahamnya di Nasdaq melalui merger SPAC senilai USD 4 miliar.

Selain itu, dia juga mengepalai perusahaan keuangan kripto Matrixport, yang berhasil meraih status unicorn setelah menutup putaran pendanaan seri C USD 100 juta pada Agustus 2021. Saat ini, perusahaan tersebut memiliki simpanan dana lebih dari USD 10 miliar, di mana USD 4 miliar dikelola secara aktif.

Perusahaan yang berbasis di Singapura ini menawarkan beragam produk termasuk penyimpanan institusional, perdagangan, pinjaman, derivatif, hasil, dan produk manajemen aset, yang melayani kepada investor dan institusi crypto-native yang enggan meninggalkan ekosistem kripto untuk layanan semacam itu.

“Jika Anda berencana untuk menyimpan aset kripto selamanya, maka Anda akan membutuhkan aset manajemen,” katanya. Secara alami, pasar akan naik turun, jadi Anda harus mencari peluang untuk mengalahkan pasar yang bergejolak.

Hal ini membutuhkan layanan yang jauh lebih canggih dari sebelumnya sehingga mereka memutuskan untuk membangun platform tersebut untuk melayani pelanggan.

“Banyak peniru di segmen pasar tertentu yang sedang sekarat. Mungkin satu tahun dari sekarang, kita akan melihat inovasi yang sesungguhnya karena mereka masih bertahan,” tambahnya.

 

FOLLOW ME

 

Mendukung dan Mendorong Inovasi DAO

Dalam pandangannya, satu inovasi nyata yang dibangun untuk bertahan adalah munculnya Decentralized Autonomous Organization (DAO) yang merujuk pada entitas yang didukung dan diatur oleh kontrak cerdas sebagai lawan dari otoritas terpusat. Menurut DeepDAO, sejak 5 Mei, ada aset senilai USD 9,7 miliar yang tertahan di perbendaharaan DAO .

Dia merujuk pada startup AS Rain yang baru saja mengeluarkan dana sebesar USD 6 juta untuk meluncurkan perusahaan layanan kartu kredit DAO sebagai pasar ekuitas yang optimis.

“Kami melihat infrastruktur semacam ini sedang dibangun di DAO. DAO akan menjadi blockchain vertikal yang berfungsi sebagai pendukung untuk memberikan dampak yang lebih kuat di dunia nyata,” tegasnya.

Wu membayangkan, DAO mengoperasikan perusahaan, menjalankan klub olahraga, membangun museum, dan mengelola bioskop. Meskipun dia tidak berencana untuk memulai DAO secara pribadi dalam waktu dekat, dia terbuka untuk gagasan menjadi “pemberdaya” DAO di masa depan.

“Kami sangat tertarik dengan DAO. Menurut saya, kemungkinan besar kami akan membantu DAO mendapatkan akses ke investor, atau kami akan membantu investor dan klien lebih memahami DAO dan melakukan investasi di sana,” imbuhnya.

Tentang Matrixport

Matrixport adalah salah satu platform layanan keuangan aset digital dengan pertumbuhan tercepat di Asia. Dengan aset senilai USD 10 miliar yang dikelola dan dalam kustodian, mereka menyediakan layanan keuangan kripto satu atap dengan rata-rata volume perdagangan bulanan lebih dari USD 5 miliar. Penawarannya sudah termasuk Cactus Custody™, spot OTC, pendapatan tetap, produk terstruktur, pinjaman serta manajemen aset.

Berkantor pusat di Singapura, misi Matrixport adalah membuat kripto mudah bagi semua orang dan motonya adalah “Get More From Your Crypto”. Perusahaan ini memegang lisensi di Hong Kong dan Swiss dengan lebih dari 280 karyawan yang melayani baik institusi maupun pelanggan ritel di seluruh Asia dan Eropa. (***)

Editor: Guntur Marchista Sunan

Get real time updates directly on you device, subscribe now.