BloombergNEF Summit Bali Digelar 12 November 2022, 300 Pemimpin Bisnis dan Investor Global Bakal Hadir

INTREN.ID, NEW YORK – BloombergNEF (BNEF) akan menjadi tuan rumah BloombergNEF Summit Bali pada 12 November 2022, menjelang Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) The Business 20 (B20) dan Group of Twenty (G20) yang berlangsung di Bali, Indonesia pada hari berikutnya. B20 adalah forum dialog resmi G20 dengan komunitas bisnis global.

KTT yang bertema Net Zero ini akan mempertemukan 300 pemimpin bisnis dan investor global, termasuk Indonesia. Tujuannya untuk mengeksplorasi peluang pertumbuhan dalam transisi ke masa net zero, upaya dekarbonisasi Indonesia sehubungan dengan kepemimpinan G20 untuk memperjuangkan transisi energi, dan mekanisme pembiayaan berkelanjutan.

Tahun ini, Indonesia mengambil alih Presidensi G20 sebagai negara Asia Tenggara pertama yang menjadi tuan rumah G20 Leaders’ Summit, dengan tema “Recover Together, Recover Stronger”.

KTT BloombergNEF Bali akan berlangsung sebagai acara sampingan resmi B20 dan G20, serta menerima dukungan strategis dari Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marves), Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin), dan firma penasihat Equatorise.

Seri KTT BloombergNEF mengumpulkan para eksekutif, investor, dan pembuat kebijakan dari New York, London, San Francisco, Shanghai, New Delhi, dan Munich. Pada KTT ini, mereka akan mendapatkan ide, wawasan, dan koneksi untuk merumuskan strategi yang sukses, memanfaatkan perubahan teknologi, dan membentuk masa depan yang lebih ramah lingkungan dan lebih kompetitif.

KTT BloombergNEF Bali memperluas berbagai kolaborasi sebelumnya antara sektor swasta dan publik Indonesia, BloombergNEF, dan Bloomberg Philanthropies.

Pengumuman BloombergNEF Summit Bali bertepatan dengan peluncuran program BNEF Academy Indonesia oleh BloombergNEF bekerja sama dengan Kadin. BNEF Academy membawa para pemimpin bisnis Indonesia melalui program pendidikan eksekutif tingkat tinggi selama lima minggu tentang pendorong utama, tren, dan peluang transisi energi. Kurikulum akademi dirancang untuk membiasakan para pemimpin berpengalaman dengan konsep net zero dan transisi energi yang terjadi di seluruh dunia dan di Indonesia.

Pendiri Bloomberg LP dan Bloomberg Philanthropies, Michael R Bloomberg mengatakan, dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan potensi besar untuk pengembangan energi bersih, Indonesia dapat membantu memperkuat transisi kawasan dari bahan bakar fosil.

Dengan melakukan itu, sambung dia, Indonesia dapat menunjukkan bagaimana investasi yang melawan perubahan iklim juga menciptakan lapangan kerja lokal, mendukung kewirausahaan, dan menumbuhkan ekonomi.

“Bloomberg Philanthropies dengan senang hati bekerja sama dengan Indonesia untuk mendukung pekerjaannya dan membantu mempercepat kemajuannya. KTT BNEF di Bali adalah kesempatan besar untuk memulai lebih banyak aksi di seluruh kawasan dan membangun momentum menuju KTT B20 dan G20 akhir tahun ini,” , kata Bloomberg yang juga Utusan Khusus Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk Ambisi dan Solusi Iklim, serta menjabat anggota Kaukus Advokasi Internasional B20.

Sementara itu, Menko Marves, Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, Indonesia sangat senang dapat bekerja lebih dekat dengan Bloomberg dan BloombergNEF dalam perjalanan dekarbonisasi kami untuk mencapai Indonesia nol bersih, serta untuk menjaga masa depan planet ini.

“Sebagai ketua panitia penyelenggara G20 Indonesia, saya menyambut baik KTT BNEF Net Zero pertama di Bali pada November 2022 mendatang, sehingga membangun keterlibatan berkelanjutan kami sejak COP26 ketika delegasi Indonesia pergi ke London dan Glasgow,” kata Luhut.

Bukan hanya ini pertama kalinya bagi BNEF di Asia Tenggara, tetapi Indonesia juga menjadi yang pertama sebagai tuan rumah KTT G20, dan salah satu dari tiga prioritas utama adalah transisi ke energi net zero.

“Saya menantikan KTT BNEF di Bali dan masukan dari para pemimpin bisnis global dan investor di platform net zero ini untuk memajukan pemulihan global pasca pandemi. Mari pulih bersama, pulih lebih kuat,” ujar Luhut.

Ketua B20 Indonesia, Shinta Kamdani menambahkan, Presidensi Indonesia di B20 yang dipimpin oleh Kadin, telah menetapkan visi untuk mempromosikan transisi yang adil menuju masa depan yang bersih. Sebagai forum dialog resmi G20 dengan komunitas bisnis global, B20 Indonesia akan merumuskan rekomendasi kebijakan global pada aspek transisi energi dan keuangan berkelanjutan.

“Pada saat yang sama, kami juga mendorong negara-negara maju dan berkembang dalam berbagi teknologi tahan iklim secara kolaboratif dan mengembangkan infrastruktur berkelanjutan untuk memastikan kecepatan transisi nol bersih yang merata di seluruh dunia,” kata Shinta yang juga menjabat Wakil Ketua Koordinator Bidang Kemaritiman, Investasi, Hubungan Internasional Kadin.

CEO Sintesa Group itu juga menambahkan, untuk lebih mewujudkan hal tersebut, kolaborasi menjadi kuncinya. Dia pun ingin berterima kasih kepada Bloomberg, mitra khusus B20 Indonesia, atas mengadakan  KTT BNEF di Bali pada 2022 tepat sebelum KTT B20 dan atas dukungannya dalam grup International Advocacy Caucus (IAC).

“Sebagai Ketua B20 Indonesia, saya dapat meyakinkan Anda bahwa bersama-sama kita akan menghasilkan warisan no yang nyata dan meningkatkan ambisi untuk memajukan pertumbuhan yang inovatif, inklusif, dan hijau,” ujarnya.

Apresiasi juga diberikan Ketua Eksekutif Kadin, Arsjad Rasjid. Pria yang juga CEO Indika Energy itu mengatakan, tahun istimewa ini menandai awal yang baik dari kemitraan baru antara Kadin dan Bloomberg.

“Sebagai Ketua Eksekutif Kadin, saya senang menyambut KTT BNEF di Indonesia, yang sejalan dengan prioritas net zero pada Presidensi B20 dan G20 Indonesia 2022. Bahkan, kami berterima kasih atas dukungan BNEF dalam mempromosikan G20 dan B20 di Indonesia selama KTT BNEF yang luar biasa di New York, 19-20 April 2022,” katanya.

Dia menambahkan, pihaknya telah mengirim delegasi CEO yang kuat sebagai bagian dari misi tahunan Kadin ke Amerika Serikat dan Kanada. Kolaborasi yang kuat dengan mitra internasional dalam transisi energi dan dekarbonisasi adalah bidang utama yang telah didorong ke depan.

“Saya juga menyambut baik BNEF Academy Indonesia pertama pada tahun 2022 bekerja sama dengan Kadin Net Zero Hub, sebuah inisiatif penting untuk mendukung para CEO dan eksekutif Indonesia dalam perjalanan mereka mencapai model bisnis net zero masing-masing, yang kemudian akan menciptakan nilai perusahaan baru dan membantu mereka untuk menavigasi transisi ini,” tandasnya.

Bersama-sama, sambung Arsjad, Kadin dan Bloomberg dapat membantu dunia usaha Indonesia mewujudkan Indonesia yang hijau, tangguh, dan siap menghadapi masa depan.

Pendapat sama disampaikan Anindya Bakrie, Ketua Dewan Pengawas Kadin yang juga mengemban tugas menjadi B20 Kaukus Advokasi Internasional. Dia mengatakan, saat ini kita menghadapi gangguan global yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Covid-19, geopolitik dan perdagangan, serta yang terpenting krisis iklim yang akan menantang seluruh komunitas bisnis global, termasuk Indonesia.

Saya harap kita dapat membangkitkan tindakan kolektif untuk menavigasi gangguan dan risiko ini, dan untuk meraih peluang baru saat kita bergerak menuju masa depan net zero paska pandemi. Sebagai Ketua Dewan Pengawas Kadin, saya berkomitmen untuk membawa tongkat estafet transisi net zero dari COP26 di Glasgow ke KTT B20 di Bali,” kata CEO Bakrie & Brothers itu.

Anindya menambahkan, untuk merealisasikan itu semua, tidak dapat melakukannya sendiri. Oleh karenanya, Indonesia menyambut kemitraan hebat selanjutnya dengan Bloomberg.

“Di tingkat B20 IAC, saya senang bergabung dengan Mike Bloomberg sebagai sesama anggota IAC yang membantu mendorong sisi pembiayaan hijau dan transisi. Saya juga berterima kasih kepada BloombergNEF yang akan menyelenggarakan KTT Net Zero pertamanya di Bali pada bulan November, yang akan menjadi pertemuan penting para pembuat keputusan dan pembuat kebijakan untuk mempercepat pemulihan hijau yang sangat dibutuhkan,” katanya.

Sebagai bagian dari ulang tahun ke-80 Grup Bakrie, kata Anindya, pihaknya bangga bahwa telah memulai perjalanan ambisius yang berfokus pada 3C, yang meliputi Climate, Covid-19, dan Capital.

“Di mana kami baru saja meluncurkan VKTR yang berfokus pada agenda elektrifikasi dan EV (Electronic Vehicle) untuk menghasilkan Indonesia yang net zero semakin dekat dengan kenyataan. Saya berharap ini akan menjadi kemitraan jangka panjang pertama antara Bloomberg dan Indonesia,” jelasnya.

Sementara itu, CEO BloombergNEF, Jon Moore juga menjelaskan, transisi energi akan mengambil jalur yang berbeda di setiap negara, tetapi akan ada data dan pelajaran yang dapat dibagikan secara global. Indonesia, sebagai negara berpenduduk terbesar keempat di dunia dan terbesar di Asia Tenggara, akan menjadi peserta penting dalam transisi global.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa mungkin ada peluang investasi senilai USD 100 triliun selama tiga dekade mendatang. Kami berterima kasih kepada Indonesia yang telah menjadi tuan rumah G20 dan Kadin untuk memimpin B20, dan berharap dapat mengumpulkan para pemimpin Indonesia dan global di KTT BNEF kami di Bali. Tujuan kami adalah membantu mengarahkan investasi dan menghasilkan ide-ide yang dapat membantu mempercepat transisi di Indonesia, Asia Tenggara, dan secara global,” tutupnya. (***)

Editor: Guntur Marchista Sunan

 

FOLLOW US

Get real time updates directly on you device, subscribe now.